TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
SPORT

Brasil Putus Kontrak Perusahaan Jasa Keamanan Olimpiade 2016

Ribuan pensiunan polisi dikerahkan untuk menggantikan.
Brasil Putus Kontrak Perusahaan Jasa Keamanan Olimpiade 2016
Tentara Brasil melakukan patroli jelang Olimpiade Rio 2016 (Reuters)
VIVA.co.id - Hanya dua hari sebelum upacara pembukaan Olimpiade Rio 2016, pada Jumat 5 Agustus 2016, Kementerian Hukum Brasil memutus kontrak dengan perusahaan jasa keamanan, Artel. Mereka dinilai tidak berkompeten untuk menjaga keamanan Olimpiade, dan kini dibebaskan dari tugas.

Dilansir dari Reuters pada Rabu 3 Agustus 2016, Menteri Hukum Alexandre Moraes, mengatakan anggota pasukan federal ditambah pensiunan polisi, akan membentuk satuan pengamanan terdiri dari 3.000 orang. Itu untuk memeriksa calon penonton dan mengoperasikan pendeteksi metal di stadion.

Artel dianggap tidak bertanggung jawab, karena semestinya merekrut 3.400 petugas keamanan. Namun, kurang dari sepekan sebelum upacaya pembukaan, mereka baru merekrut 500 personel.

"Perusahaan itu akan didenda," kata Moraes, bersikeras bahwa kasus itu tidak akan mengganggu pelaksanaan Olimpiade.

Moraes mengatakan kekhawatiran keamanan utama adalah kejahatan terhadap pengunjung. Namun, potensi ancaman teror meningkat, setelah Brasil menangkap beberapa anggota militan ISIS, pekan lalu. Mereka berencana untuk melakukan serangan, saat digelarnya Olimpiade.

Selain satuan pengamanan, Brasil menyebut sudah mengerahkan 85.000 tentara, polisi, dan petugas keamanan pemerintah lainnya, untuk berpatroli di jalan-jalan Rio de Janeiro. Jumlah itu dua kali lipat lebih banyak dari petugas keamanan dalam Olimpiade London 2012.

Menurut laporan PBB, Brasil memiliki catatan kasus pembunuhan tertinggi di dunia, dengan kejahatan di Rio meningkat signifikan setelah resesi yang menyebabkan banyak pengangguran. Jutaan warga Brasil telah memprotes pemerintah mereka, karena terus menggelar event internasional seperti Piala Dunia 2014 dan Olimpiade 2016.

Mereka kecewa, karena berbagai event olahraga itu menghabiskan banyak dana, yang semestinya bisa digunakan untuk membangun pemukiman kumuh di Brasil.  (one)
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP