TUTUP
TUTUP
SPORT

Cerita Si Peraih Medali Olimpiade, Doyan Seblak Juga Bakso

Sri Wahyuni Agustiani memang berbakat di angkat besi.
Cerita Si Peraih Medali Olimpiade, Doyan Seblak Juga Bakso
Ayah Sri Wahyuni Agustiani, Chandiyana (VIVA.co.id/Suparman)

VIVA.co.id - Nama Sri Wahyuni Agustiani saat ini tengah menjadi sorotan masyarakat Indonesia setelah sukses merebut medali perak di Olimpiade Rio 2016. Ternyata, Yuni punya kebiasaan unik.

Wanita 21 tahun itu berhasil menyumbangkan medali pertama buat Indonesia di hari pertama Olimpiade kemarin. Total angkatan 188 Kg menempatkan Yuni di peringkat dua.
 
Medali perak pun dikalungkan di lehernya. Kini nama Yuni pasti bakal jadi pujaan masyarakat Indonesia setiap cabang olahraga angkat besi dipertandingkan di berbagai turnamen.
 
Atlet angkat besi Indonesia, Sri Wahyuni.
 
Tapi, Yuni ternyata punya kebiasaan unik yang sulit dibendung setiap pulang ke rumahnya di Bojong Pulus, Kabupaten Bandung, Jawa Barat.
 
"Kalau setiap pulang ke rumah itu, suka nge-bakso, bahkan beli seblak, kalau di Jakarta kan engga boleh. Tapi sekarang sudah enggak lagi. Karena mungkin selama di asrama terus menjalani latihan dan kuliah," ujar ayah Yuni, Chandiyana saat wawancara di rumahnya, Rabu 10 Agustus 2016.
 
Sang ayah pun bercerita soal awal perjuangan Yuni menjadi atlet angkat besi sehingga menjadi Olimpian seperti saat ini. Dengan perjuangan seadanya, dalam delapan tahun Yuni bisa tampil di Brasil karena bermodal semangat tinggi.
 
"Sebelumnya, Yuni itu atlet lari. Pas umur 13 tahun sekitar 2007 lalu, langsung beralih ke PABSI karena ada rekomendasi dari temen. Latihannya itu di Pameungpek Banjaran," tuturnya.
 
Dengan motivasi kuat dari keluarga yang berpengaruh pada kuatnya mental juara, karir Yuni tidak bisa dipandang sebelah mata. 31 medali emas dan perak di tingkat Kejuaraan Daerah dan Nasional hingga level regional Asia Tenggara.
 
"Tahun 2007, 2009 langsung ikut Kejurda. Dan saat lomba pertama, langsung dapat medali perak. Lanjut ikut Popnas di Yogyakarta dapat emas," terangnya.
 
Atlet angkat besi Indonesia Sri Wahyuni Agustiani (kiri)
 
Dengan prestasi yang semakin gemilang usai meraih medali perak Olimpiade, sang ayah pun tak menutupi kalau dirinya ikut berbahagia ketika mendapatkan kabar putri kesayangannya berhasil naik podium turnamen olahraga paling bergengsi di dunia tersebut.
 
"Alhamdulilah, sekarang nambah jadi 32, dapat info menang medali itu ditelepon sama pelatihnya Bu Feni jam 8 pagi," ujar Chandiyana.
KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TUTUP