TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
SPORT

Indonesia Siapkan Laboratorium Anti-Doping di ITB

Badan Anti-Doping Dunia sempat menklaim Indonesia tak serius.
Indonesia Siapkan Laboratorium Anti-Doping di ITB
Menpora Imam Nahrawi

VIVA.co.id – Badan Anti-Doping Dunia (WADA) beberapa hari lalu mengeluarkan pernyataan mengejutkan. Indonesia masuk menjadi salah satu negara yang dianggap tak serius dalam memberantas penggunaan doping dalam olahraga.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Imam Nahrawi memberi penjelasan. Menurutnya, penilaian WADA tersebut tidak secara menyeluruh sehingga pihaknya langsung berkirim surat.

"Kami sudah menjelaskan ke WADA bahwa satu-satunya lembaga anti doping di Indonesia adalah LIDA. Selebihnya adalah lembaga yang tidak dapat dukungan dari pemerintah," ujar Imam kepada wartawan saat ditemui di Media Center Kemenpora, Rabu 26 Oktober 2016.

Efek yang merugikan setelah pernyataan WADA tersebut adalah Indonesia terancam kehilangan hak menjadi tuan rumah Asian Games Jakarta-Palembang 2018. Imam pun berjanji, dalam waktu dekat Indonesia akan membuat sebuah laboratorium anti-doping di Institut Teknologi Bandung.

Namun, Imam masih mengaku masih menunggu dana untuk mendatangkan peralatan tes yang harganya tergolong mahal. Dia pun berharap jika semua sudah rampung, WADA mau membuat peraturannya menjadi lebih fleksibel.

"Tolong ada standar yang lebih fleksibel di mana per tahun WADA mensyaratkan harus dilakukan tes anti-doping kepada 3000 atlet. Kalau kita tak ada momentum maka apa mungkin. Karena harga untuk melakukan tes itu mahal banget," ungkap Imam.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP