TUTUP
TUTUP
MINIMIZE
CLOSE
SPORT

Sirnas-Milo Menjemput Bibit Unggulan dari Manado

SIRNAS-MILO School Competition Manado digelar pada 7-12 November 2016.
Sirnas-Milo Menjemput Bibit Unggulan dari Manado
Sirnas Milo School Competition 2016

VIVA.co.id – Kota Manado mendapat kehormatan menjadi tuan rumah penutup pada penyelenggaraan SIRNAS-MILO School Competition 2016 setelah sukses dilaksanakan di 5 kota, yaitu Pekanbaru, Cirebon, Solo, Banjarmasin dan Surabaya. Sebanyak lebih dari 400 peserta akan mengikuti kompetisi yang akan digelar di GOR Arie Lasut, Manado, 7-12 November 2016.

“Ini merupakan keempat kalinya MILO School Competition hadir di Kota Manado, setelah sebelumnya diadakan di tahun 2005, 2009 dan 2012. Kota Manado merupakan salah satu kota yang diperhitungkan sebagai penyumbang atlet bulutangkis kelas dunia seperti Liliyana Natsir dan Greysia Polii. Semoga kehadiran MILO School Competition yang sudah menerapkan standar sirkuit nasional ini dapat semakin mendorong munculnya bibit-bibit bulutangkis dari Manado,” ungkap Prawitya Soemadijo, Business Executive Manager Beverages PT Nestlé Indonesia dalam rilis Milo.

Ketua Umum Pengprov PBSI Sulawesi Utara, Djenri Keintjem, mengungkapkan, “Bulutangkis memang salah satu olahraga favorit di Sulawesi Utara, khususnya Manado. Terbukti dengan adanya atlet-atlet terbaik Manado yang masuk pelatnas, bahkan memiliki prestasi kelas dunia. Kami ucapkan terima kasih kepada Nestlé MILO yang telah memilih Manado sebagai tuan rumah pada putaran terakhir SIRNAS-MILO School Competition. Kami berharap melalui SIRNAS-MILO School Competition anak-anak mempunyai motivasi untuk semakin mencintai olahraga bulutangkis dan bisa mewujudkan impian menjadi atlet kebanggaan Indonesia.”

SIRNAS-MILO School Competition Manado akan mempertandingkan kategori beregu yang diikuti oleh sekolah-sekolah di Manado dan sekitarnya yang akan memperebutkan Piala MILO. Sedangkan di kategori terbuka akan dibagi berdasarkan kelompok usia U-13 dan U-15 di mana peserta akan mendapatkan poin sesuai dengan kategori kelompok usia yang akan mempengaruhi peringkat peserta di PBSI.

Pada kelompok usia U-13, juara mendapatkan 200 poin, runner up 170 poin dan peringkat tiga 140 poin. Sedangkan untuk kelompok usia U-15, juara akan mendapatkan 300 poin, runner up 255 poin, serta posisi tiga 210 poin. Selain itu, keikutsertaan dalam kompetisi sirkuit nasional juga menjadi salah satu syarat untuk proses seleksi Pelatnas.

“Dengan adanya penerapan standar sirkuit nasional, kami yakin dapat memberikan kesempatan lebih luas bagi lahirnya bibit-bibit bulutangkis dari seluruh Indonesia, termasuk dari Manado. Saya ucapkan selamat bertanding kepada para peserta SIRNAS-MILO School Competition. Keluarkan kemampuan terbaik kalian dan tetaplah terapkan nilai-nilai kehidupan seperti pantang menyerah, sportivitas, percaya diri dan kerja sama tim,” tambah Prawitya Soemadijo.

Pada SIRNAS-MILO School Competition di Manado, Nestlé MILO akan menggandeng legenda bulutangkis Indonesia peraih medali emas Olimpiade Atlanta 1996, Ricky Soebagdja, yang akan memberikan coaching clinic di babak final. Di samping itu, Nestlé MILO juga mengadakan kelas nutrisi bagi orangtua mengenai pentingnya peran orangtua dalam memperhatikan asupan nutrisi yang seimbang bagi anak aktif.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP