TUTUP
TUTUP
SPORT

Pilar Merah Putih Kukuhkan Gelar di Level Junior

Wakil Indonesia juara di ajang Yonex-Sunrise International Junior GP.
Pilar Merah Putih Kukuhkan Gelar di Level Junior
Muhammad Sulran Nurhabibu Mayan juara turnamen bulutangkis Pembangunan Jaya Raya (Donny Adhiyasa Permana Karami/ VIVA.co.id)

VIVA.co.id – Meski kerap menghadapi paceklik prestasi di level senior, namun tunggal putra Tanah Air justru mulai mencuat di jajaran persaingan usia muda. Adalah sosok Muhammad Sultan Nurhabibu Mayang yang sukses membuktikan torehan tersebut.

Pemain binaan klub Jaya Raya ini tampil sebagai juara turnamen bulutangkis Pembangunan Jaya Raya Yonex-Sunrise International Junior Grand Prix 2017. Bertarung di kategori U-15, Sultan tampil sebagai jawara baru.

Dalam laga final Minggu, 16 April 2017 di GOR PB Jaya Raya, Bintaro, Tangerang Selatan, pemain kelahiran Sampit, Kalimantan Tengah, 13 April 2004 ini sukses mengalahkan Mawardi Putra Damas, 21-15 dan 24-22 dalam laga selama 30 menit.

"Bangga dan senang bisa juara di kejuaraan ini. Saya sejak awal ingin mengangkat dan mengharumkan nama klub Jaya Raya," tutur Sultan, putra pertama dari empat bersaudara pasangan Mochamad Hafid Mayang dan Nurrahmi ini.

"Saya latihan di gedung ini. Makanya harus juara. Saya ingin sebagai tuan rumah, Jaya Raya bisa berjaya," ujar pemain yang mengidolakan Lin Dan ini.

Menurut sang pelatih, Wiempie Mahardi, anak didiknya ini memang memiliki semangat besar untuk menjadi juara. Selain itu tekadnya juga demikian besar.

"Sultan itu selalu semangat dan punya tekad untuk tidak mau kalah dibanding rekan-rekannya yang lain. Semoga kemenangan ini makin memacu prestasinya," ujar Wiempie.

Satu lagi wakil Jaya Raya yang ke final kejuaraan berhadiah total USD30.000 adalah pasangan ganda putri U-17, Dinda Dwi Cahyaning/Nakhla Aufa Dhiya Ulhaq. Di final mereka bersua Putri Larasati/Melani Mamahit asal PB Exist Jakarta Utara.

Dari ajang ini Tim Korea Selatan merebut empat gelar juara. Titel itu dipersembahkan Kim Wan-ho/Lee Yu-rim di ganda campuran U-19, lalu Kim Wan-ho/Kang Min-hyuk (ganda putra U-19), An Seong-young (tunggal putri U-17), dan Ha Na-baek/Lee Yu-rim (ganda putri U-19).

Sukses ini memperpanjang kejayaan Negeri Ginseng. Pekan lalu dalam kejuaraan junior di Bangkok, Thailand, Korsel menyabet tujuh gelar juara.

"Ini hasil yang bagus. Di Bangkok kami dapat tujuh, di sini dapat empat gelar. Ini modal bagus untuk menghadapi Kejuaraan Asia Junior nanti," kata pelatih Korea Selatan, Kim Hak-kyun.

Sementara tim India menyabet dua gelar juara dalam kejuaraan yang diikuti 818 pemain dari 11 negara itu. Gayatri Pullela Gophicand sukses menyabet dua gelar juara di U-15. Putri juara All England 2001 Pullela Gopichand itu berjaya di tunggal putri dengan menundukkan rekan senegara, Samiya Imad Farooqui, 21-11, 18-21, 21-16.

Untuk di ganda putri, berpasangan dengan Farooqui, Gayatri di final menang 21-17, 21-15 atas wakil Indonesia, Kelly Larissa/Shelandry Vyola.

Pada nomor ganda campuran U-17 yang memanggungkan final sesama wakil Indonesia, gelar juara akhirnya direbut oleh Leo Rolly Carnando/Metya Indah Cindiani. Mereka di final menekuk Giovani Fevta Wijaya/Nita Violina Marwah, 21-13, 19-21, 21-15.

KOMENTARI ARTIKEL INI
TERKAIT
BACA ARTIKEL MENARIK LAINNYA
Load More...
TERPOPULER
TUTUP